CLICK HERE FOR BLOGGER TEMPLATES AND MYSPACE LAYOUTS »

Tuesday, June 5, 2012

Maafkan Dia


 5 June 2012

1. Complete my degree
2. Pursue in master
3. Be a lecturer
4. Makes my parent happy
5. Be a good muslimah
6. Be a strong girl
7. Married

Insyaallah.Nak capai impian ni satu-satu.Rasa macam masa makin cepat je berlalu.Kejap je rasa umur dah meningkat.

Terbaca semalam satu artikel bila makin meningkat umur seseorang itu makin dekatlah ia dengan kematian.Nauzubillah.

Rasa takut bila terfikir.Tapi mati itu pasti.Cuma berharap saat ditarik nyawa tu biarlah dalam keadaan yang beriman.

Hari ni i'm a bit sad.Bila sowang sahabat ni tak wish pon.Mungkin dia masih marah.atau mungkinkah kesibukan membuatkan dia lupa.I'm still waiting 4 her wish.


(Shu)
...I'm waiting 4 u....

But,really thanx for my rumate,Intan sb blanja mcd for my busday.I gonna miss u.Pasni tak tahu bila kt pat jumpa lagi.Praktikal elok-elok.Muga ukhuwah kita akan sentiasa terjalin walau kita berjauhan =).


Teringat dulu kenangan antara kami.Pernah ada salah faham.Tapi siapa sangka hampir 2 taun kami jadi rumate.Benar kata orang sekeras mana hati manusia itu ia akan lembut dengan kebaikan.Dan terbukti saat dia ingat hari jadi aku dan belanja aku mcd.hehe..Seriously aku tak mengharapkan hadiah tapi cukup sebuah persahabatan yang bagi aku cukup sayang untuk diputuskan hanya kerana salah faham.


Dan bagi aku memaafkan itu kunci utama untuk sebuah kebahgiaan
-------------------------------------------------------------------------------------------------------------




 Dan semalam juga,ketika sibuk melayan mesej2 ucapan selamat hari lahir dari kawan2,tiba2 salah seorang sahabatku menghantar mesej "Awak,macam mana kita nak lupakan seseorang"

Sungguh aku tiada jawapan untuk soalan itu.Tapi satu yang aku paling pasti.

"Tak perlu melupakan.Tapi maafkan lah dan doakan yang terbaik"

Percayalah saat kita memaafkan,perlahan-lahan hati yang sakit akan kembali sembuh.Kita tidak akan mungkin dapat melenyapkan sebuah memori.Tapi terpulang pada kita samaada untuk menjadikan memori itu indah atau sebaliknya.

Manusia tidak pernah lari dari melakukan kekhilafan.Tatkala hati sakit mengingati kembali memori luka,ingatlah dia juga manusia biasa.Mungkin kekhilafan itu tidak disengajakan.Mungkin juga kekhilafan itulah yang sangat disesali olehnya sekarang.Apa pun alasannya siapa kita untuk menghakimi.Apakah kita sudah cukup sempurna?.

Bila kita marah melihat dia bahagia dengan orang lain,tanyakan diri kita "apakah benar aku ikhlas menyintainya".
Jika benar mengapa kita marah dan benci melihat kebahgiaanya.Mungkin sedih itu ada.Mungkin luka itu ada.Mungkin mustahil untuk bersahabat dengannya lagi.Mungkin tak sanggup lihat depan mata.Tapi cukuplah dengan kemaafan dan doa dari jauh untuknya agar dia bahagia dengan jalan yang dipilih.Titik.

"Tapi tak adil kan.dia bahgia.Boleh cari orang lain and senang-senang je wat orang camtu"

Bahagia itu datang dari Allah dan diri kita sendiri.Bagaimana kita nak menilai erti bahagia itu.Apakah dengan hilangnya cinta maka bahgia itu hilang.Mengapa begitu?.Kerana kita letakkan cinta pada manusia sbg punca bahagia itu.

Cuba kita letakkan cinta Allah sbg punca bahagia.Insyaallah hati takkan pernah kecewa kerana Dia sentiasa tahu yang terbaik.Mungkin diri kita belum bersedia lagi untuk menerima nikmat mencintai.Kerana itu ditahankan dulu nikmat tersebut untuk masa yang lebih sesuai iaitu selepas berkahwin.Cinta itu tidak pernah salah.Tapi jalan dan cara kita bercinta itu yang salah.

Jadi sentiasalah membersihkan hati.Memaafkan..Muga satu hari Allah kurniakan kita dengan ganjaran yang besar dan kisah hidup yang lebih baik.Insyaallah.


Wallahualam










0 comments:

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...
There was an error in this gadget

Berita Tentang Islam Di Seluruh Dunia