CLICK HERE FOR BLOGGER TEMPLATES AND MYSPACE LAYOUTS »

Thursday, June 14, 2012

Bagaimana Untuk Melupakan Cinta?


Pernah kah saudari sekalian menonton filem Ombak Rindu.Saat pertama kali aku melihat filem tersebut aku tertarik dengan satu ayat yang dikatakan oleh maya karin "Saya redha".Tapi dipintas dengan perkataan yang terluah dari mulut lisa surihani "Itu bukan redha.Itu pasrah.Redha itu ikhlas tapi pasrah itu menyerah. "

Redha dan pasrah.

Bagi aku redha dan pasrah adalah sama.Apabila kita redha sudah tentu2 kita pasrah.Mungkin pada orang lain pasrah bermaksud menyerah atau kalah.Tapi bagi aku pasrah itu lebih kepada menyerah kepada takdirNya.Tidak bermaksud kalah.Cuma mengetahui kita cuma hambaNya.Jadi kepada Dialah kita berserah.

Bukan bermaksud ingin bercakap hanya soal cinta.Tapi dengan pengalaman yang ada,aku harapkan dapatlah sedikit sebanyak menjadi iktibar dan panduan untuk muslimah semua.

Ya,tidak mudah untuk melupakan cinta.Mungkin inilah ujian untuk kita yang lemah ini.Terkadang rasa malu menjengah hati.Betapa lemahnya ujian ini.Tapi sungguh ianya sangat menyakitkan.Jika dipilih untuk luka dihati atau ditubuh sendiri.Sungguh aku lebih memilih tubuh dari hati.Sakitnya bagai ditusuk2 pisau.

Jadi walaupun mudah dan lemahnya ujian ini dipendengaran manusia,cuma yang menanggungnya sahaja yang mengetahui.

Bukan mudah untuk melupakan.Jujur hingga hari ini,aku masih sukar.Tapi satu,sakitnya akan makin berkurangan.

Caranya dekatkan diri dengan Tuhan.
Redha dan pasrah kepadaNya.
Bersangka baik dengan ketentuanNya.

Ya,bukan mudah untuk redha.Tapi percayalah saat kita redha,sedikit demi sedikit hati kita akan tenang.Dan yang paling penting memaafkan.Mengharapkan Allah dapat mengampunkan dosa kita dan mengurangkan sakit yang terasa.

Bukan mudah.Benar dan aku tahu kerana aku pernah mengalaminya.Tapi ia tidak mustahil.Minta dari Dia.Menangis semahu-mahunya pada Dia.Percayalah hati kalian akan tenang setiapkali menangis pada Dia.

Dan itu yang aku lakukan.Dan yang paling aku ingat bagaimana sakit yang terasa ini makin terus pudar saat bulan puasa.Ingatlah muslimah,bulan ramadhan adalah bulan yang paling mulia.Saat inilah yang kita perlu melipatgandakan amalan kita.

Masih aku ingat pada bulan ramadhan tahun lepaslah aku tidak pernah sekali meninggalkan solat tarawikh dan solat tahajud.Pada bulan itulah aku menangis sepuas-puasnya meminta padaNya.Aku merayu supaya Allah mengampunkan dosaku dan mengurangkan sakit yang kurasa.

Dan cabaran yang paling sukar ialah saat untuk bangun solat tahajud.Berat sangat badan kurasakan untuk bangun.Tapi alhamdulillah semuanya dipermudahkan dengan bantuan ayah.Beliaulah yang mengejutkan ku pabila aku sukar untuk bangun.Aku pernah bertanya pada ayahku bagaimana beliau dengan senang setiap hari bangun untuk solat tahajud.Ayahku berkata bukan mudah betahun ayah ambil masa untuk ajar diri bangun.Tapi satu setiapkali solat doalah muga Allah permudahkan untuk kita melakukan ibadah.Setiap kali sebelum tidur doalah agar esoknya Allah permudahkan untuk kita bangun menunaikan ibadah padanya.

Dan percayalah benda yang baik pada mulanya memang sukar untuk dilakukan tapi lama kelamaan badan kita jadi ringan untuk melakukan ibadah tersebut.Dan setelah berakhir bulan ramadhan itulah aku dapat merasakan perubahan pada diriku.Hatiku tidak sesakit dulu.Mungkin kadang bila aku teringat dan saat aku alpa,aku akan sedih seketika.Tapi alhamdulillah ia tidak lama dan sesakit dulu.

Kadang pernah aku terfikir mengapa kadang-kadang bila aku teringat aku masih sedih.Kalau boleh aku tidak mahu bersedih lagi.Tapi aku mahu bersyukur dengan apa yang diberikanNya.Kerana dia lebih tahu.Mungkin jika sedih ini hilang terus,ianya boleh membuat aku lupa dan alpa lagi.Dan mungkin inilah jawapan pada doa aku,'Ya Allah loronglah aku kepada jalanMu disaat aku lupa.Janganlah Kau berpaling padaku saat aku lupa.Sesungguhnya aku manusia yang lemah.'..Dengan ujian ini.

Dan aku sangat tidak bersetuju dengan pendapat sesetengah orang bilamana mereka mengambil jalan mudah untuk melupakan dengan mencari yang lain.

"Aku rasa kan kau tak dapat nak lupa sebab kau tak de orang lain.Cuba kau cari orang lain.Nanti mesti kau lupanya dia "

Kerana apa aku tidak bersetuju.Bagaimana jika perkara tersebut berulang lagi.Malah lebih teruk dari sebelumnya.Adakah kita perlu sentiasa menganti yang lain.Apakah kita perlu melalui sakit begini berulang kali?.

Jika kita sandarkan pada manusia.Kita takkan pernah bahagia.Sandarkan padaNya.Kerana Dia mengetahui yang terbaik untuk kita.Bukan kah kita punya doa untuk meminta.Maka mintalah yang terbaik padaNya.

Dan doa juga perlulah dengan cara dan etika yang betul.Mulakan dengan selawat pada nabi.Menggunakan doa para nabi di akhir solat.Agar diberkati doa kita dan mudah untuk dimakbulkan.

Dan jika ingin mendoakan jodoh yang baik.Janganlah kita berdoa,"Ya Allah satukanlah dan jodohlah aku dengan si dia ".Ditakuti dia bukan yang terbaik untuk kita.Jadi bila Allah kabulkan doa kita dengan satukan kita dengan dia kemudian beberapa tahun kemudian perpisahan terjadi.Jadi kita salahkan takdir,mengapa aku dah doa tapi masih berpisah sedangkan doa kita yang tidak betul.

Jadi doalah,"Ya Allah jika dia yang terbaek untukku pertemukanlah aku denganya saat dia berubah dan mencintai aku keranaMu.Jika tidak kau jodohkanlah aku dengan pilihanMu yang terbaik untukku.Yang  mencintaiku keranaMu.Yang dengan mencintainya aku dapat lebih mencintaiMu.Insan penyejuk mata dan hatiku.Insan yang dapat membimbing aku dan warisku dan insan yang dapat kucintai sepenuh hatiku".

Semoga satu hari nanti Allah akan memberikan kita kisah yang baik,pengakhiran yang baik.Suami yang soleh.Keluarga yang bahagia dan anak-anak yang soleh.Insyaallah.


Wallahualam

0 comments:

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...
There was an error in this gadget

Berita Tentang Islam Di Seluruh Dunia