CLICK HERE FOR BLOGGER TEMPLATES AND MYSPACE LAYOUTS »

Friday, May 11, 2012

Kelebihan Orang Beragama

“Allah tidak membebani seseorang melainkan sesuai dengan kesanggupannya. Ia mendapat pahala (dari kebajikan) yang diusahakannya dan ia mendapat siksa (dari kejahatan) yang dikerjakannya. (Mereka berdo′a): “Ya Tuhan kami, janganlah Engkau hukum kami jika kami lupa atau kami tersalah. Ya Tuhan kami, janganlah Engkau bebankan kepada kami beban yang berat sebagaimana Engkau bebankan kepada orang-orang sebelum kami. Ya Tuhan kami, janganlah Engkau pikulkan kepada kami apa yang tak sanggup kami memikulnya. Beri ma′aflah kami; ampunilah kami; dan rahmatilah kami. Engkaulah Penolong kami, maka tolonglah kami terhadap kaum yang kafir.” – Surah AlBaqarah : Ayat 286

"Sabar"
"Sabar"
"Sabar"

"Sabar yang sebenarnya ialah sabar pada saat bermula (pertama kali) tertimpa musibah.”  (Hadith riwayat Bukhari)

Tarik nafas..Lepas(fuhhhh...)

Minggu yang sangat padat.Dengan assigntment dan final year project.Alhamdulillah,sume okey cuma tadi rasa macam nak menangis sebabnya boleh lupa nak buat 2 copy untuk assigntment.Jadi terpaksa hantar one copy lagi hari isnin ni.Ya Allah kau lembutkan lah hati examiner yang tanda tu.Kadang bila kita dah cuba buat yang terbaik perkara macam ni pun masih ley terjadi jugak.Takpelah mungkin tak ada rezeki atau kena muhasabah diri balik ni.hmmm...

Setiap hari iman kita turun dan naik.Kadang-kadang bila terlalu banyak masalah kita rasa lagi mudah untuk turn off our feeling and our humanity towards others.Kadang-kadang timbul rasa malas nak kisah pasal orang lain.Yang penting perasaan kita terjaga.Hati tak sakit.Kita buat apa yang kita suka.Lepak dengan member-member yang sporting.Hujung minggu keluar hang out ngan kengkawan.Have fun.Chill out.Then masalah pun tak sempat nak fikir sebab hidup kita penuh dengan fun.

Tapi,itu hanya sementara.Tanpa kita sedari,kita sebernarnya masih bergantung dengan kawan yakni manusia untuk melupakan masalah dan rasa sunyi hidup kita.Sampai satu masa,bila diorang tak ada hidup kembali macam tu balik.Jadi bila yang kita belajar untuk menjadi manusia yang lebih kuat.Tanpa kita sedar hati pun sedikit demi sedikit makin jauh dengan Allah.Bila kita asyik dengan having fun,saat bila yang kita mengingati Allah.Cuma di kala sembahyang 5 waktu yang tak sampai 5 minit tu.Cuba kita kira dalam sehari berapa lama yang kita mengingati Allah.5 kali waktu solat darab dengan 5 minit,5x5=25 minit je kita mengingati Allah dalam sehari.Subhanallah.

Jadi,kadang-kadang Allah tarik balik nikmat yang dia beri.Masa tu kita akan rasa kosong.Hidup semua ada tapi masih rasa tak sempurna.Kerana apa,sebab Allah rindu dengan hamba-hambanya.Manusia sukar untuk mengingati Allah ketika senang tapi jika ujian melanda masa itulah kita mengharap dan mengingatiNya.

“Dan apa saja musibah yang menimpa kamu maka adalah disebabkan oleh perbuatan tanganmu sendiri, dan Allah memaafkan sebahagian besar (dari kesalahan-kesalahanmu).” – Surah AsSyuura : Ayat 30

"Ya Allah janganlah Kau berpaling padaku saat aku lupa.Lorongkanlah aku ke jalanmu.Redhakan hatiku dengan setiap ketentuanMu.Berikan aku yang terbaik.Dan hanya Engkau yang mengetahui segala sesuatu"

“Tiada seorang Muslim yang menderita kelelahan atau penyakit, atau kesusahan hati, bahkan gangguan yang berupa duri melainkan semua kejadian itu akan berupa penebus dosanya.” (Hadis riwayat Bukhari dan Muslim)

  “Apabila Allah kasihkan seseorang, Allah mengenakan dengan suatu ujian sehingga Allah mendengar rengekan permintaan yang bersungguh-sungguh.” (Dari Musnad Firdaus oleh Dailami)
 

UIA memberi aku banyak kesedaran.Aku dilahirkan bukan dikalangan keluarga yang sangat tinggi agama,yang memakai tudung labuh.Tapi aku bersyukur mempunyai ayah yang sentiasa berusaha untuk meningkatkan dirinya dalam agama.Tidak pernah lekang ke masjid.Sedikit sebanyak ia menggerakkan hatiku untuk mengikuti jejak langkah ayah.

Sabda Nabi Muhammad S.a.w, Ertinya : “Sesungguhnya seorang mukmin tercipta dalam keadaan Mufattan (penuh cubaan), Tawwab (senang bertaubat), dan Nassaa’ (suka lupa), (tetapi) apabila diingatkan ia segera ingat”.  (Silsilah Hadits Shahih No. 2276).

Aku suka melihat kehidupan orang yang beragama.Serasa hidup mereka mudah.Ketenangan dan senyuman yang terpancar di wajah.Cara mereka berinteraksi sangat lembut.Seperti salah seorang temanku.Beliau bukanlah datang dari keluarga beragama,tapi beliau sendiri yang mencari agama itu.Susah hendak melihat beliau marah.Sangat penyabar.Pernah sekali beliau sedikit marah tapi kemudian berjuta kata maaf menghiasi telefonku tanda penyesalan beliau melakukan seperti itu.Dan pertama kali hati aku begitu tersentuh.Indahnya akhlak beliau.

“Bukan ukuran kekuatan seseorang itu dengan bergusti tetapi orang yang kuat itu adalah orang yang mampu mengawal hawa nafsu ketika marah.” (Hadis riwayat Bukhari)

Bukan mudah untuk menjadi seperti itu.Kerana bukan semua orang mampu menghargai orang seperti itu.Tapi seperti kata beliau,jika kita yakin kita melakukan sesuatu kerana Allah kita takkan pernah rasa kecewa dan sakit hati dengan perbuatan manusia.Walau orang tak menghargai kita.Mengapa?.Kerana jika manusia itu sendiri sentiasa lupa untuk bersyukur pada Allah atas nikmat yang telah Allah berikan apatah lagi sesama manusia.Kerana sifat manusia itu sendiri sering lupa dan x pernah bersyukur.

Dan aku berharap satu hari nanti aku dapat menjadi seperti beliau.Dapat memberi sepenuh ikhlas kerana Allah.Jika dulu aku selalu beranggapan student UIA bukanlah baik sangat pun.Tapi sekarang aku faham.Setiap manusia sama.Ada yang baik dan yang kurang baik.UIA telah memberikan environtment yang cukup baik.Setiap minggu akan ada ceramah-ceramah agama.Usrah dan pengajian al-quran yang diadakan percuma tanpa perlu membayar sesen pun.Cuma student yang memilih untuk tidak pergi.

Melihat kehidupan orang beragama,hidup mereka sentiasa teratur.Walau masalah menimpa, mereka tenang menghadapinya.Mendapat jodoh yang baik dan kalau dilihat orang yang beragama ni cepat mendapat jodoh.Kerana apa,kerana Allah melindungi mereka dari maksiat sebagai balasan bagi kesabaran mereka dalam menegakkan syariat Allah.Allah memberikan rezeki yang baik,jodoh yang baik,penyambung zuriat yang baik.Dan merekalah orang yang bahagia di dunia dan akhirat.Semoga sama-samalah kita berusaha mencontohi orang-orang seperti ini.

“Ujian yang paling berat adalah bagi para nabi, kemudian berikutnya dan berikutnya, seseorang diuji (oleh Allah) sesuai dengan kadar agamanya. Maka tidaklah musibah menimpa seseorang sehingga ia berjalan di atas bumi dan tidak ada dosa padanya.”  (Hadith riwayat Bukhari)


“Jadikanlah sabar dan solat sebagai penolongmu. Dan sesungguhnya yang demikian itu amatlah berat  kecuali bagi orang yang khusyuk.”  (Surah al-Baqarah, ayat 45)


Wallahualam


0 comments:

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...
There was an error in this gadget

Berita Tentang Islam Di Seluruh Dunia